Ga banyak yang nyangka, Cuma karena bisa nunjukin letak sebuah café di basement apartemen tempat Lady tinggal, hubungan Gue sama Lady jadi babak belur. Masalahnya begitu Lady tau kalo orang yang Gue tunjukin Café itu adalah Tante yang paling “HOT” yang baru pindah di apartemen itu, Lady jadi ngerasa “Insecure” abis dan mulai bertingkah kejauhan. Apalagi kini si Tante Mala (Nurmala) 36 tahun, jadi semakin Deket dengan Gue, terang-terangan dia mulai ngajakin Gue pergi kemana-mana, termasuk di daftarin fitnes bareng.

Gue yang emang dari kecil tingal dan deket dengan tante-tante Gue di daerah merasa biasa aja dengan ajakan Tante Mala, setidaknya Gue ngerti apa sih yang biasa wanita dewasa (Tante-tante) obrolin, Jadi Gue bisa nyambung seperti gw ngobrol sama tante-tante Gue sendiri. Emang badan Gue punya Hormon dari sananya jadi “Kenceng” abis begini ,jadinya begitu Gue Exercise sedikit, Jadi “Keren abis” dah.

Banyak Temen Gue bilang Aura Sex Gue memancar ke setiap cewe yang ngeliat Gue, so ini membuat Gue ga perlu ngeluangin banyak waktu buat Si Tante Mala segera temenan dan akrab sama Gue. Lucunya si Tante Mulai Menganggap Gue seperti anaknya sendiri dan selalu di tawarin buat beli-beli sesuatu yang sebenernya gak gue butuhin.”so I can say” Gue sama Tante Mala Udah tinggal serumah. Sebelumnya Dia tinggal berdua bersama pembantunya. Suaminya Orang Hongkong, seorang pengusaha Exportir yang cukup sukses,  Cuma pulang nemuin si Tante  setiap 3 bulan sekali.

Udah 2 bulan Gue tinggal bareng sama Si Tante dan banyak temen-temen Gue yang yakin dan percaya kalo Gue udah “bobo bareng” sama si Tante. Gue sih Cuma ketawa aja, biar Gue ngaku “ Ngga” pun,Gue Kayaknya ga bakal punya banyak pilihan sih untuk membantah pendapat sekitar  yang  Gue denger.

So… Gue tetep santai aja. Hari demi hari Gue makin kenal sama Tante Mala. Sementara Lingkungan sekitar  Cuma bisa nge-Gosip dan Nge-Judge kalo Tante Mala itu “Doyan” sama yang namanya “Berondong”(Pria lebih muda), Makanya Si Tante bisa deketin gue kayak gitu.

Tapi faktanya gak ada yang pernah tau kalo si Tante itu ternyata hidupnya Tragis. Dia di tinggal Mati sama anak laki-lakinya semenjak tiga taun yang lalu, dan anaknya itu mirip banget sama Gue, Kalo anaknya sekarang masih hidup, Kita berdua seumuran. Anaknya kena Penyakit Degenerasi tulang Belakang, Jadi Keadaan tulang belakangnya rapuh seperti keadaan tulang Orang di usia 70.

Berbeda dengan Osteoporosis yang lapisan emailnya melindungi tulangnya dengan Kuat tapi “volume” tulangnya sendiri rapuh dan  keropos, sedangkan Degenerasi tulang belakang ini dimana penghasil email untuk melindungi perlindungan tulang tidak lagi produktif, malah degeneratif/mati sehingga “volume” tulang yang masih produktif itu tetap bertumbuh tanpa pertahanan email, menusuk dan menekan syaraf-syaraf di tulang belakang.

Begitu di operasi untuk disembuhkan ternyata  operasinya  malah mengalami kegagalan, anaknya di vonis lumpuh seumur hidup, menyadari hal itu, anaknya yang atlit basket itu  ga terima dengan kenyataan dan memilih untuk  bunuh diri dengan  menelan obat berbahaya. Makanya Dia berusaha ngebahagiain Gue untuk  menebus rasa bersalahnya  sekaligus memuaskan Ego-nya sebagai seorang Ibu. Nah…pada salah kira kan semuanya??

Advertisements